milestone Kai terbaru

2 Juli 2011 untuk pertama kalinya, sejak punya anak, gue tidur berdua aja sama Mikko, tanpa Kai. Anak sayangku itu malam ini nginep di rumah Mummu-nya karena gue dan Mikko sama-sama lagi sakit.

Gara-gara kemaren jalan seharian di Helsinki yang lagi panas-panasnya, pulang ke rumah gue langsung tepar lagi. Disusul Mikko yang badannya panas tinggi pas pulang kerja. Tinggal si bocah aja yang masih cerah ceria.

Pagi ini sungguh kewalahan ngelayanin Kai yang maunya ngajak main terus sementara badan cenat-cenut dan kepala pusing tujuh keliling. Akhirnya menyerah dan minta bantuan mertua untuk ajak Kai jalan-jalan keluar. Kasian anaknya bosen banget di rumah liat isi dan aiti tiduran mulu. Eeeh, ternyata mertua nawarin apakah mau sekalian Kai dibawa nginep aja? Wuaduuuhhh, sungguh tawaran yang menggoda.

Berhubung gue dan Mikko memang sangat butuh istirahat, dan sepertinya lebih baik memang kalo Kai dijauhkan saja dari kami yang lagi terjangkit kuman ini, kami pun setuju untuk perdana melepas Kai satu malam. Udah gue bilang sih, kalo anaknya nangis balikin aja. Kasian kalo ngebayang Kai nangis kejer ditambah gue gak tega sama mertua kalo harus nanganin Kai yang kalo udah ngamuk emang bisa amit-amit banget bikin bumi gonjang-ganjing.

Ternyata semuanya berjalan cukup mulus. Jam 9 dapet laporan dari mertua kalo Kai udah tidur. Gak tau juga sih gimana prosesnya, apakah pake adegan ngamuk2 apa gak. Tapi kalopun iya, sepertinya mertua gue ini memang tahan banting. Sanggup banget nanganin Kai dalam keadaan apapun.

Waktu di Jakarta kemaren sebenernya gue udah bisa ninggalin Kai sama orang rumah (nyokap, Erna, atau tante gue) tapi tetep aja begitu jam tidurnya Kai gue harus stand-by di rumah kalo gak dijamin anaknya nangis melolong-lolong. Mungkin karena waktu itu Kai masih  nyusu ke gue kali ya? Yang jelas setiap kali gue pulang terlambat gue ngeliat orang-orang rumah gue mukanya pada kusut semua. Gue kan jadi ga enak hati. Makanya tadi gue sempet takut banget si mertua pun bakal kewalahan nanganin Kai.

Tapi mungkin karena udah disapih Kai udah lebih gampang diajak bobo. Heran juga sih, di rumah sendiri kok Mikko ga pernah sukses nidurin Kai, harus gue ikut turun tangan juga (melirik penuh tanda tanya ke suami).

Gimana rasanya ditinggal Kai semalam?

Ternyataaaaaa….hhmm…….biasa aja.

Sedikit terharu ada lah. Rasanya Kai udah anak besar banget udah bisa tidur gak sama gue lagi. Tapi terus terang lebih banyak senengnya, lebih banyak leganya, berhubung emang gue lagi lemes banget gini dan sangat mendambakan istirahat yang pol. Malahan sekarang gue berharap mertua mau sering-sering ngajakin Kai nginep lagi. Pengennya sih nanti pas ngelahirin Sami Kai tidur di rumah mertua aja, abis kayanya ribet banget kalo ngajak Kai ke rumah sakit juga. Entahlah, mungkin gue emang termasuk ibu-ibu yang kurang sentimentil.

Dan seperti biasa kalo lagi sakit gini gue pengeeeeen banget buat relokasi ke Jakarta lagi, tinggal deket ortu atau minimal punya ART/BS. Lagi sakit gini kapan sembuhnya kalo harus mikir masak, nyuci piring, dllnya? Tadipun gue sempetin beberes kamar biar gue bisa tidur enakan dikit di kamar yang rapih, lantainya bersih, dan seprei tempat tidurnya baru. Abis beberes langsung tepar lagi….yaa naseeeeeeeebbbbb!

Advertisements

12 comments

  1. moga2 cepet sembuh ya rik….

    wah iya kai udah gede ya…
    si andrew kalo lagi ada mertua gua, kalo tidur siang mau tidur ama mertua, tapi kalo tidur malem gak pernah mau….

    1. Hihhihi, anak gede banget ya kesannya udah main nginep-nginepan gitu.

      Mungkin karena gak ada gue mau gak mau Kai bobo sama Mummunya. Kalo ada gue sih pasti sama ceritanya kaya Andrew…pas mau bobo pasti nyari gue lagi.

      Eh, nanti kalo Emma udah lahir sleeping arrangement-nya gimana tuh, Man? Gue masih berpikir keras nih enaknya gimana nanti pas anak kedua lahir.

  2. Kalo gue aneh deh…

    Misalnya Nara udah ketiduran duluan trus ditaro di kamarnya, gue gelisah ga bisa tidur. Emang gue rada labil aja kali ya, muka tua kelakuan kayak anak2 hahaha… Tapi Nara juga harus tidur sama gue, ditinggal cuci muka aja dia langsung nggroeng soalnya suka nyempil2 dan ngelus2 tangan gue, kalo dia udah pules baru bisa gue tinggal.

    Mudah2an cepet sembuh semuanya ya 🙂

    1. Kai sama juga, Ti. Kalo lagi tidur maunya ada gue. Ditinggal ke toilet aja gerung2 gak karuan. Biarpun tidur tapi radarnya jalan terus, gue bangun dikit doi ikut kebangun juga.

      Tapi sebenernya seneng juga sih yaaa…tidur sambil dipeluk dan dielus2 anak gitu. Berasa banget disayang dan dibutuhin.

  3. Semoga cepet baikan ya mbak 🙂
    Bingung juga ya kalo semuanya pada sakit dan si anak pengen main terus kayak gitu 😀
    Bisa2 makin pusing jadinya 😀
    Ah..gak kebayang bakal repot kayak apa pas jadi ortu nanti 😀

    1. Punya anak memang banyak repotnya, makanya menurut gue punya anak itu emang butuh kesiapan baik fisik, mental maupun materi. Tapi serepot apapun tetep aja rasanya semua terbayar kalo ngeliat si anak bahagia.

      Cuma kalo lagi pada sakit begini nih…emang berasa bener susahnya. Seperti kata pepatah “it takes a village to raise a kid”. Buat yang tinggal sendiri jauh dari segala macam support social kaya gue tantangannya emang berasa berat bener (eh, apa jangan2 ini gue doang yang manja? Hehehhehe)

  4. Cepet sembuh Rik. Sini ke Jakarta.. ayo ayo.. hihihii.. ini malah ajakan bikin tambah capek.

    Tp kita ternyata ada miripnya.. sama2 ibu yg kurang sentimentil menurut gw sendiri yaa. Pertama gw pikir gw bakal nangis terharu pertama kali liat Raissa setlh dilahirkan. Taunya gw merasa ya senang sih tp ga sampai nangis haru gitu. Agak kecewa pun gw saat itu.. abis kalo di tipi2 kan ibu2 itu suka nangis liat anaknya tidur nyenyak dipelukan. Kok gw ngga?? Ibu berhati batu apa ya gw?

    Lalu soal ninggalin Raissa sendirian sama orang rumah atau papa-nya, gw udh lumayan sering. Gw nya lg pergi biztrip berhari-hari kemana gitu. Awalnya pas ditanya ke orang rumah aka nyokap katanya si bocah ngga rewel.. biasa aja. Paling nanya mama mana? Dijawab lagi di .. (nama kota).. Trus anaknya diam aja lanjut ngoceh lain. Rasanya agak sedih sih pertama dengar, ih ternyata anak gw ga nyariin gw, gak butuh2 amat sama gw.. cuman pas gw sampe rumah lg liat anaknya lsg nyerbu gw dan manja2 ke gw lagi, bikin gw ngerasa semua berjalan baik2 aja. Mgkn aja Raissa bukan anak yg sulit ditinggal pergi, toh kalau gw ada dia pun akan memilih gw dibanding yg lainnya.

    1. Eh samaaa!! Waktu hamil gue nangis bombay baca2 pengalaman orang melahirkan dan mikir “oh gue akan nangis terharu pas anak gue ditaro di dada gue”. Kenyataan tak seindah khayalan, pas Nara ditaro di dada gue cuma “assalamualaikum, halo sayang” tanpa setitik pun air mata.

  5. Iiiiih, marilah kita bikin klub ibu2 behati batu. Hihihihihi…kadang gue malu loh ngakuin kalo gue ini gak sentimentil. Abis kayanya harus banget gitu kalo anak ngapa2in kita sebagai ibu wajib terharu…lha gue kok biasa aja?

    Waktu Kai baru keluar dari perut gue malah nanya sama bidannya “Saya udah boleh tidur belum?” Capeeek banget soalnya, proses kelahiran Kai 40 jam aja lamanya.

    Begitu juga pas pertama kali USG (abisnya di sini USG cuma dijatah 2 kali). Dari malemnya gue udah deg-degan kirain bakal nangis…lagi mikir2 nanti nangisnya dilepas aja atau ditahan2? Eeeeehh…taunya pas liat layar tipinya….biasa aja boookk. Ih, kecewa deh.

    1. whaaaa 40jam aja? klo gw sih pasti nangis.. nangis kecapean. hihihihi

      bener ya Ty.. ternyata kenyataan tak seindah khayalan.. :p
      Pdhl ini anak pertama kita ya yg katanya kebanyakan orang pasti lebih diributin setiap printilannya, yg konon bisa aja kalau liat anak comot sesuatu dari lantai terus dimasukin ke mulut bisa lsg dibawa ke ugd. sedangkan kalo anak kedua palingan cuman ditiup-tiup trus anaknya disuruh makan itu makanan dari lantai 😀 Nah dgn kita, apa jadinya nasib anak kedua, kalau anak pertama aja kita agak sruntulan.

  6. ditz · · Reply

    wahh misya bahkan blm pernah nginep sendirian sama opungnya

    1. Nginep tempat Luna aja dulu beb, tinggal nyebrang gitu. Banyak temennya pula. Lo seneng, anaknya seneng….Errr..moga2 Luna juga seneng nambah anak satu semalam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: