tantangan multibahasa #2 – TV

Sebenernya bukan masalah multibahasa aja sih, ini lebih ke-tantangan mendidik anak secara umum. Selama di sini udah diwanti-wanti kanan kiri kalo anak-anak jangan dibiasakan nonton TV. Terutama yang masih dibawah 2 tahun harusnya sih jangan dikenalkan sama TV/video dulu. Di neuvola (bidan) ada posternya segede gaban. Di perhekerho sampe ada ceramahnya. Tapiii….ternyata gak gampang nerapinnya.

Dulu-dulu pernah sempet gregetan ngeliat Kai yang ga tertarik sama sekali liat TV. Takutnya ni anak punya masalah sama konsentrasi. Anak-anak lain dari umur 6 bulanan bisa diem liat kartun tapi anak gue ini paling bertahan 30 detik aja. Rupanya emang masalah kesiapan aja kali ya…namanya juga semua anak beda-beda, kesiapan sama daya konsentrasinya juga beda-beda. Sekarang udah keliatan Kai mulai demen nonton TV, apalagi kalo ada anjing atau kereta di TV. Seru deh nontonnya.

Kaya sekarang….gue lagi ngeblog gini anaknya nonton kartun sambil main mobil-mobilan. Guenya enak bisa ngetik dengan tenang walopuuuuuuuunnnnnn….dengan sejuta perasaan bersalah. Harusnya gak boleh kan nih….tapi apa daya…ibu juga manusia, bisa cape dan butuh istirahat.

Ngeles dot com

Jadi penasaran….orang-orang yang beneran menerapkan “No TV at all” itu ngapain aja ya di rumah? Kalo gak ada TVdi ruang tamu trus sofanya ngadep kemana dong?

Advertisements

10 comments

  1. istrinyabayu · · Reply

    eh eh, gue jg bingung knp Marra ga pernah tertarik dgn Baby TV, Baby Einstein & temen2nya itu loh.

    Di rumah kita tetep setel TV buat berita, Dr Oz, gitu2 deh. Skrg Marra tau2 suka konsen gt (5 menitan lah_ nonton berita, trus komen “Au au bwa bwa bwah….”. Gue jd tau2 kepikir, jangan2 berita efeknya lebih buruk dr Baby TV ya? uhukkkkk

    1. eehh samaaa…Kai juga gak suka kartun2 ala baby tv itu (dicoba pas di Indo, di sini gue ga sewa cable), dia lebih suka dokumenter yang ada binatang2nya, termasuk acara dog whisperer.

      Masalah efek gue gak tau juga nih, mana yang lebih baik atau lebih buruk, gak sedalem itu pembahasannya di seminar dulu. Tapi kalo gue google katanya yang judulnya “baby tv” atau “educational program” itu cuma marketing gimmick aja, pada kenyataannya sih tetep lebih banyak mudharatnya daripada manfaatnya. Tetep yang lebih baik ya gak usah dikasih nonton.

      Tapi gimana ya bookk…enak gini nih gue kalo Kai bisa anteng.

      1. istrinyabayu · · Reply

        Gue emang ga pernah merasa Educational program itu mencerdaskan kehidupan bangsa sih. Tp kan luamayan kalo bisa bikin anak anteng sebentar sementara eike masak yeee.

        Sekarang sih prinsip kita mah pokoknya in moderation ajah. Yg dikhawatirkan kan kalau ga ada/minimal interaksinya sampai ganggu komunikasi kan? Anaknya temen gue nih ada yg dikasih DVD full deh. Pas makan (krn susah makan), di mobil (biar ga rewel). Skrg anaknya 3 taun belon bs ngomong loh, entah kebetulan ato ga.

  2. Bener fi, gue juga sekarang ini prinsipnya “everything in moderation” walopun terus terang jadi gampang banget mikir “Aah, mau santai nih, setel TV dulu deh”. Mungkin himbauan buat “no tv at all” itu cocok buat orang2 kaya gue ini, daripada ketagihan mendingan gak sama sekali.

    Yah, mudah2an aja gue kuat iman.

    Eh, tapi gue pernah diceritain temen gue yang anaknya mulai niru2 omongan sinetron loh. Jadi bukan sekedar masalah komunikasi aja si TV ini. Sekarang aja Kai udah bisa nyalain TV sendiri, apalagi nanti gedean, kalo gue meleng dikit jangan2 tontonannya udah yang macem2 aja nanti.

  3. Iiih ceritanya mirip. Raissa jg ga tertarik sama TV sampai dia umur 20 bulan-an. Tapi sekitar sebulanan ini dia udh mulai tertarik sama bbrp video yg gw pasang. Tepatnya sih baru Thomas sama seri video pengenalan huruf hijaiyah 1-3 (isinya nyanyi sambil mencari huruf hijaiyah dari benda2 di alam.. bambu jadi alif, sarang burung dgn 2 telor jadi ta, dsb). Skrg tiap pagi dia minta dipasangin salah satu video itu ga lama jg sih.. paling lama 10 menitan dia konsennya. Skrg dia udh mulai ngoceh “alif ba ta tsa”. Ya kalau gw sih happy2 aja dia mulai hapal krn exposure dari video2 itu. Cuman emg gw ga kasih dia pilih channel TV sendiri sih, soalnya gw ga mau dia nonton sinetron2 Indonesia yg kebanyakan ga mutu. Dan utk playhouse disney Raissa belum ada yg tertarik banget ngikutin.

    Kalau gw sih utk exposure dari video educational merasa gpp ke Raissa, karena kalau ingin mengenalkan bbrp moral/falsafah hidup (tsaaaahhh.. berat banget Laaa) melalui membacakan buku anaknya lbh belum siap kayanya disuruh duduk diam 10-15 menitan sembari dengerin gw mendongeng. Membacakan buku dia cuma betah 2-3 menit, tp klo nunjuk2 gambar dibuku sih bisa lama. Jadi utk saat ini video gpp lah utk gw… Efek sampingnya yg gw rasakan saat ini adlh gw dan Kris jd sering nyanyi2 sendiri “mari kita cari huruf-huruf inii…. “

    1. Ternyata wajar ya kalo masih bayi bgt blm suka nonton tv. Sempet khawatir banget tadinya, takut dia punya masalah sama konsentrasi secara anaknya dari kecil emang udah keliatan lasak bener. Sampe bapaknya sendiri kadang bertanya2 apakah ini tanda2 ADHD apa bukan.

      Kalo Kai sekarang lagi suka banget dibacain buku, bisa tahan berlama-lama didongengin, tapi emak babenya capeeee…satu buku bisa diulang 10 kali, akhirnya gue malah suka ngumpetin buku2nya Kai, takut disuruh baca.

      Emang afdolnya sih anak nonton TV harus selalu didampingi biar tontonannya terkontrol dan tetep ada komunikasi antara anak-ortu, tapi begitu ngeliat anak tenang dikit gue langsung ambil posisi depan komputer atau malah pernah ketiduran sementara Kai nonton TV. Aaaahh…repot juga ternyata menjalankan segala teori2 parenting ini.

      Btw, waktu kemaren mudik gue ada niat tuh mau beli dvd islami utk anak2, tp di tiap mall (itc) yang gue kunjungi si abang/mbak penjual selalu nge-geber volume videonya sampe kuping gue sakit….dikiranya biar orang terhibur kali ya? Gue sih malah ngerasa terganggu banget dan akhirnya jadi ilfil mau beli.

  4. Hmm.. Nat (13 bln) mulai tertarik TV tapi diminimalkan banget… konsekuensinya ya kita ga apdet sama dunia luar πŸ˜›
    Tapi… Nat demen banget nonton video nya sendiri di smartphone kita. Minta diulang2 terus video kesukaannya. Kalau begitu sama ga sama nonton TV ? 😦
    Ada kenalanku yang anaknya ditontonin video edukasi buat anak berbahasa inggris dari kecil. Anak ini punya pelafalan bahasa inggris yang top banget ! Seolah2 bahasa ibu nya memang bahasa inggris. Tetapi…. dia sempat diduga autis. Dibawa ke dokter, STOP TV! Jadi video edukasi itu berhenti lah… harus bahasa ibu nya terlebih dulu. Dan komunikasi 2 arah.

    1. Waaawww, dari nonton TV aja jadi bisa bahasa Inggris sampe faseh begitu? Hebat ya.
      Tapi lucu juga, kegiatan nonton TV ini efeknya bisa beda2 ya tiap anak. Ada yg jadi banyak kosa katanya, ada yg jadi ngerti bahasa asing, ada yang terhambat bicaranya, ada yang diduga autis.

      Kai juga suka banget nonton video-nya sendiri. Biasanya nonton langsung dari kamera atau dari komputer. Karena durasinya pendek2 (1 menitan) gue rasa sih gak papa ya. Eh, iya gak ya? Heheheheh, bingung juga. Gue belum nemuin artikel yang membahasa dengan detil yg dimaksud “jangan nonton tv, jangan kenalkan anak sama games komputer” itu lingkupannya apa aja? Nonton video lagu di youtube boleh ga? nonton video sendiri dari kamera boleh gak?

  5. Berkat Baby TV, Nara fasih bener ngomong “mommy” padahal ngomong bunda aja masih blom beres πŸ˜›

    Kalo gue sih pokoknya secukupnya aja, cuma supaya bisa ngelurusin badan boleh deh disetelin TV. Selama ini Nara cuma tertarik sama Baby TV dan Golf Channel (ini ayahnya usaha nyari temen), kalo gue setel channel lain langsung ditinggal main puzzle/bola, bagus deh jadi ga kelamaan nonton TV (soalnya emaknya kan juga pengen nonton film, masa nonton kartun mulu sih).

    1. Eh, gara2 komen lo ini gue jadi nyadar yah kalo di sini acara anak2 (balita atau early school age) selalu di dub ke bahasa lokal, yang lain2nya dibiarkan dalam bahasa aslinya. Waktu gue di Belanda juga gitu. Di Jerman juga sama (yah, disana semua acara mau utk anak atau dewasa emang di dub sih). Mungkin untuk menghindari kebingungan berbahasa kali ya?

      Sayang aja belon ada acara macam baby TV yang lokal Indonesia ya (mungkin takut gak laku karena takut dianggap kurang keren)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: