Kreta – Hari ke-14

Setelah ngulet berkepanjangan, senam leher dan kretekin jari akhirnya gue siap juga menutup cerita liburan kami di Kreta seabad yang lalu itu. Abisnya ditagih mulu sama mister suami “Mana cerita hari terakhir kita?”. Aneh bener. Situ kan ikut liburan sama sini, kok masih penasaran sama akhir ceritanya? Gak bisa nulis sendiri apah, yang?

Eniiiiwwwwweeeiiiii, hari terakhir dibangunin suami dengan kabar yang agak menggembirakan. Setelah dikumpul dan diitung-itung uang kami bertambah dari 14 euro jadi 21 euro. Lumayan, eh? 7 euro lumayan nutupin buat beli popok si kecil, hari masih panjang popoknya doi tinggal dua biji aja ternyata.

Tapi ada juga berita yang kurang asik, kami harus check out jam 12 siang sementara airport transfernya baru akan datang jam 9 malem berhubung penerbangan kami memang jam 12.30 malam. Ya envelope! Nunggu 9 jam dengan duit tinggal sehelai? Kagak bisa late check-out apaaah? Ternyata gak bisa, joniiii…udah gue cek ke receptionnya pas banget kamar kami udah di book sama orang lain yang bakal dateng jam 3 sore. Emang kami harus hengkang dari kamar jam 12 siang. Tapi katanya boleh-boleh aja ngendon di hotel selama kami mau. Di lobby boleh, di resto-nya boleh (yeeaaa rite, mau bayar pake daon?), di kolam renang juga boleh. Di basement hotel disediain shower lengkap sama handuk bersih buat yang mau berenang. Gile ini hotel Ibiscos, servisnya mangtabs!!!!

Seperti biasa hari itu Rethymno panasnya bukan main. Gue asli malesss bener jalan keluar. Gue mau di lobby aja lah, duduk-duduk cantik sambil internetan sementara Kai dan Mikko berenang di kolam. Abis itu sempet pula Mikko jalan-jalan sambil bawa Kai biar anaknya bobo di stroller sementara gue tetep bertahan bertapa di lobby.

Sekitar jam 4 Mikko membujuk-bujuk gue buat jalan keluar. Katanya sayang kalo di hotel terus. Ini kan hari terakhir kita di Kreta sini, ayo kita jalan-jalan untuk terakhir kalinya, toh kita juga butuh cari makan siang (menjelang malam). Dengan berat hati gue turuti permintaan suami tercinta itu. Tapi baru juga keluar hotel lima menit gue udah mengeluh-ngeluh kepanasan. Entahlah manja ataukah bawaan hamil pokonya bener-bener deh gue gak tahan banget sama yang namanya pa to the nas. Kaya es batu, rasanya gue ini meleleh kalo kena panas.

Cuaca fanas ditambah uang yang tiris menipis bikin gue gak bisa berpikir jernih, bisa-bisanya gue kasih usul ke Mikko buat makan di Noodle Bar lagi. Eiiitt daaaaah, macam gak kapok aja. Padahal kemaren gue bersumpah-sumpah gak mau lagi wiskul asia di Kreta. Tapi gimana dong ya? Dengan uang yang setipis siratul mustaqim kami gak punya banyak pilihan, kebetulan banget si Noodle Bar ini emang yang paling murah dibangin resto-resto lainnya.

Masuk ke situ…weeiiiitsssss…ada beberapa tamu lain yang lagi asik makan. Tumben-tumbenan ini resto ada pengunjungnya, abis ganti pesugihan mungkin? Kali ini gue pesen nasi goreng dengan asumsi yang namanya nasi goreng tuh udah standar banget dimana-mana, mudah-mudahan gak dibikin aneh sama orang-orang Kreta sini.

Aaahh, bener juga, nasi gorengnya terlihat seperti selayaknya nasi goreng walopun di atasnya ada saos satenya (nama menunya indonesian fried rice, fyi, mungkin karena itu ada saos kacangnya, biar indonesia banget gicuuuu). Rasanya…yaaah, gue gak mau sampe bilang enak tapi lumayanlah buat sekedar isi perut. Mie gorengnya Mikko juga lumayan oke, masih masukah kalo mau dibilang masakan asia. Dan Kai kembali makan wonton isi keju yang walopun rasanya aneh tapi herannya doi suka.

Selesai makan Mikko masih kepengen ajak jalan, tapi biasa dong, sri paduka ratu mau kembali ke peraduan menjauhkan diri dari sengatan matahari. Tapi ngalah dikit deh, ambil jalan memutar balik ke hotel biar agak jauhan. Sampe hotel masih jam 6 sore, masih harus nunggu 3 jam lagi sampai jemputan kami datang.

Jam 6-an orang-orang yang late check-out mulai keluar dari kamarnya. Ternyata rame bener yah yang ikut penerbangan malam ini. Emang harga tiketnya lebih murah 120 euro daripada yang pagi, bukan kami aja ternyata yang pengiritan dot com.

Banyak juga tamu-tamu yang baru datang dan kami melihat rombongan besar yang isinya orang-orang Finlandia semua. “It’s the Finnish invasion” kalo kata Mikko. Jadi berasa kaya di Kerava aja, semua orang kok ngomongnya pake Suomi. Buat yang mau ke Kreta, sekedar info aja, di pulau ini banyak sekali turis Skandinavia. Dan banyak hotel-hotel yang emang dikhususkan untuk para tamu dari utara ini, salah satunya ya hotel kami ini. Emang hotel Ibiscos ini rekanannya TUI Scandinavia, gue rasa semua tamunya ya pirang-pirang dari Norway, Finland, Swedia sama Denmark. Gue satu-satunya orang Asia di situ. Satu-satunya! Gileee yaaa….eksotis sekali diriku.

palm pool di hotel ibiscos

octopus pool favorit-nya Kai

Jam 9 malam kurang lima menit bis jemputan datang. Jam 9 lebih 5 menit kami sudah jalan menuju airport. Kalo kata Mikko banyak orang-orang yang mengeluh karena keterlambatan bis yang CUMA 5 menit itu. Dasar orang Finlandia! Kalo gue sih udah terlatih nunggu patas yang tak kunjung datang di Ciledug Raya, bis dateng lebih cepat 5 menit dari yang dijanjikan bagi gue udah luar biasa banget.

Sepanjang jalan ke airport Kai gak kunjung tidur, tapi anaknya anteeeeng, ngobrol sama isi sambil ngoceh “bissssss…biiisssssss”. Satu kata baru buat doi, tiap liat bis diulang-ulang seribu kali.

Sampe airport semua orang harus berkumpul buat check-in bareng. Dan astaganaga, rameeeeeeenyaaaaa airport Hania ini. Antrian menuju meja check-in panjaaaaang luar biasa walopun ternyata geraknya cepet juga. Aaaahh, akyu kagum sekali sama Finnmatkat. Organized banget! Biarpun kesannya ramai dan rusuh tapi segala-galanya tetep bisa bergerak cepat. Finnmatkat, aku padamu. Kapan-kapan kita liburan bareng Finnmatkat lagi ya, suami.

Alhamdulillah pesawatnya tepat waktu. Dari ruang boarding udah keliatan kalo penerbangannya bakal penuh nuh nuh, abisnya ada sejuta manusia yang menunggu pesawat yang sama dengan kami. Sejuta manusia dan dua juta anak-anak kecil. Begitu masuk pesawat langsung rame disambut tangisan bayi-bayi dan rengekan para balita. Dalam hati gue terkekeh “kalo begini caranya gue santai aja kalo Kai nanti nangis, toh ada seribu bayi lainnya yang nangis juga” hahahahahahhaa.

Untungnya sepanjang perjalanan anaknya tidur. Sempet nangis dikit karena posisinya gak enak. Gimana dong, nak sayang, badannya udah besar begitu. emang udah bukan saatnya lagi tidur dipangkuan ibunda. Kasian banget anak gue itu tidur sambil badannya ketekuk-tekut. Guenya pun bisa dipastikan pegel-pegel sampe tangan mati rasa menggendong Kai. Biarpun ngantuknya bukan main tapi mana bisa tidur kalo tangan sakit begitu.

Jam 5 pagi keluar dari airport Helsinki, 20 menit kemudian kami sudah kembali di rumah tercinta di Kerava. Badan rasanya cafeeeeee luar biasa. Gue dan Kai langsung ngebluk di kasur sementara suami memuaskan hasratnya untuk internetan. Maklum aja, selama di Kreta doi internetan sambil gue pelototin dengan galaknya. Abisnya siiihhh, dia ngelarang-larang gue bawa laptop tapi sampe Kreta justru doi yang lebih sering bercokol internetan daripada si empunya laptop.

Sekarang sudah kembali di Kerava. Kembali akrab sama mesin cuci dan kompor. Kirain dua minggu bebas lepas gitu gue bakalan jet-lag pas ketemu deterjen sama minyak goreng. Sok-sok lupa cara make-nya gitu. Ternyata gak yaaaahh…langsung, bleh, dihajar sama cucian berkilo-kilo. Kompor pun langsung ngebul terus karena gue sungguh stress mengingat dua minggu di Kreta kami makan di luar terus, macam yang punya pohon duit aja.

Setelah hawa liburan udah bener-bener terbang jauh gue cuma bisa inget-inget aja gimana “nano-nano”nya  pengalaman gue selama di sana. Ada senengnya, ada betenya, ada berantemnya. Pergi liat tempat-tempat yang luar biasa indah, tapi pernah juga kecele ngunjungi tempat yang oh-sungguh-B-aja. Ketemu makanan yang enak, yang gak enak sampe yang bikin sakit perut juga ada. Komplit banget deh pengalamannya!

Terus terang aja nih, tadinya gue ada niat mau bikin tulisan detil tentang perjalanan kami ini. Review-review tempat wisata, tempat makan, komplit dengan petunjuk arah, transportasi plus segala macam informasi harga. Terinspirasi dari banyaknya blog perjalanan yang sering gue baca belakangan ini.

Tapi boro-boro mau review ini itu, wong kebanyakan gue gurem informasi tentang segala apapun yang ada di Kreta sono. Kalo lagi di suatu tempat seringnya gue nikmati aja suasananya tanpa pengen tau detil gue lagi dimana, nama lokasinya apa, gimana cara sampainya ke sana, dll-nya. Urusan nyari transport, liat jadwal sama bayar-bayaran semua diurus suami, gue tinggal tau beres. Giliran buka lonely planet  baru berasa kecolongan, kenapa gak kesini? Kenapa gak kesana?

Tapi sama sekali gak ada penyesalan. Emang udah diniatkan kalo perjalanan ini untuk liburan. Bersantai! Bukan kejer setoran liat ini itu. Gak usah pusing sama itinerary dan segala macam jadwal. Yang penting kami senang, kami suka, kami santai.

Pada akhirnya buyar sudah segala niat untuk mencatat detil-detil teknis dari perjalanan ini dan berganti dengan pengalaman gue yang ternyata jadi lebih tune-in sama perasaan gue selama di sana (ceileeeee, radio kalee tune-in)

Tapi beneran memang begitulah adanya. Hari-hari sebelum berangkat ke Kreta keadaan hati gue lagi kacau balau sekali. Banyak marah, ngambek, sedih, stress dan maunya diperhatiin suami terus. Sayang aja pak suami lagi sering sibuk kejer setoran di kantornya yang bikin gue  jadi tambah down dan tambah depresi. Gimana mau ngurusin itinerary kalo ngurus hati aja gak beres-beres? Gak heran kan kalo kesannya gue males-malesan sekali di awal liburan kami ini.

Selama di Kreta rasanya kaya kenalan lagi sama Mikko (dan Kai!) tapi kali ini di tempat dan suasana yang berbeda. Bisa ngobrol panjang lebar sambil bermesraan sama Mikko setelah Kai tidur tanpa diselingi cuci piring atau jemur pakaian. Bisa ngeliat Kai yang seneng banget bisa sama isi-nya setiap hari dari bangun sampai tidur lagi. Bisa ngajak Mikko ketempat-tempat yang GUE pengen dan tentunya pake acara keluar masuk toko yang pastinya tes kesabaran yang amat sulit buat doi.

Termasuk juga ngeliat suami, dan juga anak, di saat lagi capek-capeknya. Pake acara berantem lempar-lemparan tugas mencuci. Mikko yang syarafnya keplintir ngadepin Kai yang super rewel selama di bis. Kai yang selalu mencari isi-nya buat ngajak main…tapi langsung cari aiti begitu mau muntah. Atau saat-saat kurang menyenangkan lainnya dimana gue harus menahan ngambek demi membahagiakan suami yang kepingin banget trekking mendaki gunung, menerjang rimba, menyebrang lautan (lebay).

Jadi makin diingatkan sama hobi berpetualangnya suami satu ini, jadi makin nyadar kalo ada saatnya dimana gue  harus rela ngelepas suami mengecek dunia tanpa gue bisa ikut mendampingi. Suami gue itu kakinya gatelan banget pengen nginjek tempat-tempat yang “sulit”. Serba salah kadang, kalo ikutan sudah dipastikan guenya gak bisa enjoy, kalo ngebiarin doi pergi tentunya gue cembetut. Tapi emang kadang ego harus ditekan demi kebaikan bersama. Suami harus lebih pinter pilih-pilih tempat dan waktu untuk berpetulang, jangan setiap ada kesempatan maunya ngacir terus. Guenya sendiri harus usaha lagi utk (sedikit lebih) rela hati melepas doi. Aaahh…susah ini….susaaaahhh.

Tapi di Kreta gue juga liat dia yang santai-santai aja seharian di hotel. Gak gatel mau kesana mau kemari. Rela nemenin Kai berenang setiap hari, dan sama sekali gak merasa waktunya terbuang percuma kalo gak dipake menjelajah. Ih, macam bukan suamiku saja ini!

Sekarang ini, setiap mengingat lagi waktu-waktu di Kreta, gue ngerasa kalo liburan itu tetap bagian dari kehidupan yang sama, dalam artian tetep ada naik turunnya. Kata siapa liburan cuma ada manis-manisnya doang? Kata siapa pergi bawa bayi gak repot? Kata siapa liburan gak bisa stress? Gosip palsu itu!!!! Lagi liburan pun manusia tetep manusia. Bisa seneng, bisa terkejut, bisa sedih, bisa marah, bisa capek. Tapi semuanya terjadi di tempat dan situasi yang berbeda. Dan gue senang sekali bisa mengalaminya.

Pulang dari Kreta gue gak cuma bawa kenangan tentang tempat-tempat yang indah dan foto-foto penuh warna, tapi juga pengalaman berharga dimana gue diajak untuk lebih mengenal lagi suami dan anak sendiri, termasuk mengenali jenis hubungan yang ada antara gue, Mikko dan Kai. Mana yang perlu diperbaiki, mana yang perlu disyukuri. Gue yang belajar untuk curhat tanpa ngambek atau berlinangan air mata. Mikko yang berusaha untuk merelakan gue ambil kendali nentuin kemana kami pergi, kemana kami makan. Kai yang belajar (diajari) kalo “throwing a tantrum will not get him anywhere”. Semuanya untuk satu tujuan penting: kebahagian bersama.

Walopun gak bakal pernah ada yang namanya “happily ever after” tapi paling gak kami berusaha. Baik lagi liburan ataupun gak.

duuhh, jarang bener ambil foto berdua selama liburan ini, tau2 udah harus say goodbye sama pulau Kreta

Advertisements

9 comments

  1. motauaja · · Reply

    Huaa…. stujuh banget…. Sungguh dalam makna yg bisa tergali dari liburan kali ini beb. Ga usah repot2 ke gunung kawi buat cari wangsit di kreta pun dapat yah, hihihi…

    1. Gunung Kawi jauh soalnya dari sini, makanya pas Mikko ke Samaria sekalian gue titipin jimat2 pencari wangsit. Hihihihihihi

      Sumur kali daleeem

  2. Susan · · Reply

    Endingnya so sweet… 🙂 love it !
    Mudah2an membuat hari-hari ‘biasa’ berikutnya lebih bermakna 🙂
    Liburan berikut, belajar hal baru yang lain ! 😀
    liburan bersama bayi dan toddler mungkin ?

    1. Hwuaaaa, udah merinding bayangin jalan sambil bawa dua anak. Mudah2an kuat mental, fisik dan iman.

      Btw, kok link-nya salah sih, San?

      1. Susan · · Reply

        iyah ga bisa gantinya 😦 yang itu usernameku tapi blognya acurve.wordpress.com

  3. Hahaha… kita kebalikan. Gwe yg orangnya gatelan liburan dan menjelajah dan suami yang jarang inisiatif ngajakin liburan. Dipikir2, kayanya belum pernah deh, selalu gw yg rewel ngajakin liburan. Tapi gw jg ga suka menjelajah sampai ke medan tersulit sih, kecualiiii emang tempatnya sepesial lengkap pake kornet, telor, dan keju. Kalau sekedar naik-naik bbrp gunung hanya dgn alasan belum pernah dan karena gunungnya tinggi banget, dakupun malaaasss.. Liburan bowww… kalau mau yang berat2 doang, jalanin aja hidup. Ntar juga dapat medan yg sulit.. hehehe

    Tp memang beneran loooh… liburan itu ga selalu manis malah sering melatih kesabaran. Toleransi rasanya jd lebih tinggi kalo pas lagi travelling. Klo di rumah ato di hometown, kayanya lebih sensi-an sama kelakuan suami dan anak.

    1. Sebenernya doi bukan tipe2 pendaki, penyelam atau ala tarzan rimba gitu sih. “Sulit”-nya Mikko tuh lebih ke, misalnya: naik kapal pelni kelas ekonomi ke Papua (gue pernah naik kelas wisata dan sukses tiga hari ga berani masuk ke toilet-nya), naik bis di Sumbawa yang penuh penumpang (plus ternaknya) sampe harus duduk di atap. Trus nginep di tempat penduduk (atau kantor polisi) sambil gelar tiker.

      Gue juga suka travel, tp yang mainstream aja gitchuuu, makin rame, makin beken, makin banyak yg kesana gue makin kepengen. Bali, Bandung, Hong Kong…nahhh, tempat2 gue banget tuh. Sukses semuanya di-veto suami.

      Berhubung gue dan Mikko beda banget dalam soal liburan dan travel ini jadi emang menantang banget buat kami berdua utk bisa saling tenggang rasa, tepo seliro. Seperti kata lo, bener2 melatih kesabaran, tapi senengnya sih di akhir perjalanan semuanya jadi kenangan manis (prikitiiiiiw)

  4. mana poto2nya.. kok gak dipejengin dimari? 😀

    1. Secara seharian itu di hotel aja, dan guenya pun kebanyakan bertapa di lobby jadinya ga ada foto syesyiong hari itu. Ada sih beberapa jepretan asal, mungkin gue masukin aja kali ya biar lebih afdol penutupan jurnal kreta gue ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: