Kreta – Hari ke-9

Pagi-pagi sekali udah bangun dan jalan ke pelabuhan karena kapal berangkat jam 8.15 pagi. Cuaca yang masih adem bikin jalan kakinya jadi menyenangkan.

Seperti biasa, tiap lewat pantai liat bapak-bapak berotot bak binaragawan yang mangkal di sebuah meja lengkap dengan pialanya. Entah piala apa itu yang dia pasang? Pernah ikut  kejuaraan pamer otot tingkat kelurahan, mungkin? Kalo masih pagi gitu biasanya doi lagi asik usap-usap sunscreen di badannya, sorean dikit gue liat doi sibuk menjajakan minuman. Gue jadi bingung, sebenernya profesi doi apaan ya?

Masuk ke kapal takjub liat kapalnya yang besar dan bagus. Dan sepiiii!!!! Mungkin karena memang masih belum puncaknya musim liburan, dan mungkin juga karena tiketnya mahal bikin gue sakit ati.

Sekedar info, dari Rethymno ada dua macam tour ke Santaroni: Speedrunner dan Megajet. Harganya beda-beda tipis tapi jenis kapalnya beda. Gue pilih Speedrunner karena ini kapal “beneran”, yang bentuknya normal sebagaimana yang kita ketahui. Kata orang-orang naik Speedrunner lebih stabil gak bikin mabuk laut. Kalo Megajet pake Katamaran, sejenis kapal yang tengahnya bolong gitu lah, agak susah buat gue untuk mendeskripsikannya, yang jelas Katamaran ini lebih riskan buat yang gampang mabok laut.

Speedrunner (atau kalo kata tour guide-nya spidde-rrannerr)

Katamaran Mega Jet, keliatan gak tengahnya yang "bolong"itu?

Siapa sangka, ternyata naik kapal begini adalah jawaban dari segala doa-doa gue. Kai anteeeeeng banget selama di kapal. Apalagi kapalnya sepi gitu kan ya, doi  bebas lari-larian, bahkan guling-gulingan di lantai. Asik main sendiri sama mobil-mobilannya, gue dan Mikko tinggal ngawasin aja.

Gak lama Kai dateng ke gue sambil menggandeng seorang anak perempuan “Kakak…kakak…” katanya. Udah dapet temen aja doi. Dua anak perancis, cewe dan cowo. Sepanjang perjalanan tiga anak itu akrab walopun lasaknya ampun-ampunan. Lari kesana kemari, manjat-manjat kursi, pukul-pukul meja. Brutal bukan main tapi Kai-nya seneng.

2,5 jam perjalanan akhirnya sampe juga di Santorini. Begitu keluar kapal langsung liat pemandangan alam luar biasa. Terbing terjal menjorok ke lautan. Asli indah banget. Dan gue kagum sama laut-laut di Yunani sini, kok warnanya biru bener yah?

Pelabuhan Santorini

si mbak gak mau minggir sih, ikut ke foto deh. Masih di pelabuhan Santorini

Masuk ke bis no. 2, khusus untuk turis-turis berbahasa Inggris dan Jerman. Dapet tourguide yang logatnya lucu banget dan setiap kami masuk bis selalu menyambut dengan pertanyaan “So, everybody, how are you?” dan langsung dia jawab sendiri “Good”. “How was the city?”, dilanjutkan dengan “It is good, yes?”. Tiap kali! Kami keluar masuk bis ada empat kali, tiap kali pasti sambutannya begini.

Perjalanan dari pelabuhan ke kota Oia bikin gue pengen sujud syukur. Subhanallah banget pemandangannya. Mata gue seperti ditusuk-tusuk ngeliat keindahan yang luar biasa di luar bayangan gue. Gue udah tau Santorini itu bagus, Santorini itu indah, tapi gak nyangka kalo bisa SEINDAH ITU! Mengutip lonely planet Santorini itu: fantastic, fabolous, deserves all the superlatives! Tapi waktu gue pake mata sendiri, astagaaaaa……rasanya speechless. Keindahannya terlalu dramatis. Epic!

Terimakasih Tuhan sudah menciptakan sebuah pulau seindah Santorini. Terima kasih yang lebih besar lagi sudah mengijinkan gue untuk melihatnya. Dan alhamdulillah, Kai tidur selama di bis 🙂

Dikasih waktu dua jam-an untuk menikmati kota Oia, yang ternyata sama sekali gak cukup. Biarpun kotanya kecil tapi setiap jengkalnya layak untuk di foto. Sayang aja suami dan anak udah meronta kelaparan, gue asli gak puas foto-foto di sini. Cuma sempet sekedar asal jepret aja yang penting jadi.

Kalo kata Mikko Oia ini bener-bener Yunani dalam bentuk klise-nya. Pegunungan, rumah-rumah putih, dengan hamparan laut biru di bawahnya. Yunani yang biasa kita liat di kartu pos atau iklan pariwisata. Singkatnya, puncak keindahan Yunani ada di Oia.

Sempet keliling lama sekali buat cari tempat makan. Seperti layaknya pusat turistik lainnya, resto di Oia ini mahal-mahal. Pasti dong gue dan Mikko gak mau rugi, akhirnya jalan sampe gempor cari yang agak murahan dikit. Akhirnya ketemu restoran Skala (yang ternyata di rekomendasikan sama lonely planet) yang daftar harganya terlihat agak mendingan. Tempatnya bagus, pas menghadap laut dan caldera-nya yang tersohor itu. Makanannya juga enak. Sayang aja Kai agak blingsatan mau naik turun tangga selama di sana. Takut bok, ntar jatoh lagi.

restoran skala

WC di Skala, WC aja kok harus secakep ini ya?

Abis makan, cuma punya sedikit waktu untuk jalan sebentar terus harus kembali ke bis. Gue bete deh, belon ada satupun foto bagus yang gue ambil. Ambil foto sekeluarga aja gak sempet.

Kembali ke bis. Kembali “How are you everybody?” “Goooood”

Tujuan ke dua ke kota Fira, ibu kota Santorini. Beda sama Oia yang letaknya di puncak bukit, Fira ini agak turun ke bawah, jadi pemandangannya gak sedramatis di Oia. Kotanya juga lebih besar, lebih  metropolis dan karena itu lebih banyak toko-tokonya. Tapi rameeeeenyaaaaaaa….ajubile bener deh. Jalan di sana harus sikut-sikutan sama orang lain. Apalagi buat gue yang sambil dorong stroller, jalan di Fira ini bener-bener gak nyaman.

Baik di Fira dan di Oia kita harus jalan di lorong-lorong sempit yang lebarnya paling cuma satu meter, tapi kalo di Fira jalannya harus sama seribu orang lain. Rusuuuhhh ramenya!! Buat gue dan Mikko jalan di Fira  jadi terasa kurang nyaman, bawaannya pengen kabur aja dari situ. Kalo gak bawa Kai sih gue pasti betah, banyak toko bagus-bagus soalnya.

foto keluarga di Fira

Satu jam lebih di Fira lanjut lagi naik bis ke Kamari. Kota pantai berpasir hitam. Gak nyangka ternyata kotanya bagus. Sepi, tapi bener-bener bikin rileks.

Lautnya biruuuuuu dan di pinggirnya ada tebing tinggi menjulang bikin pemandangannya serasa dramatis. Aaaahh, semua tempat di Santorini ini rasanya kok dramatis semua. Anehnya pantai di Kamari ini berkerikil. Kerikil hitam kecil-kecil yang bikin kaki sakit. Karena warnanya hitam rasanya pun panas di kaki kalo matahari lagi terik-teriknya. Tapi Kai seneng di sini. Dengan tekunnya dia ambil satu-satu kerikil di pantai untuk di lepar ke laut. Lucu banget liatnya.

Pake acara tangis-tangisan sedikit pas ngajak Kai pergi dari pantai tapi gue dan Mikko kan mau liat-liat kotanya juga. Sepanjang pantai rame berjejer restoran, kafe dan hotel-hotel mewah (paling gak di mata gue terlihat mewah karena bagusnya) tapi sama sekali gak bejubel. Enaklah kalo mau jalan-jalan santai di sini.

Jam 5.20 harus kembali ke bis karena kapal kami berangkat jam 6 sore kembalike Rethymno. Eeehh, di kapal ketemu lagi sama dua anak perancis temennya Kai. Kembali tiga krucil ini bikin heboh satu ruangan. Gue dan Mikko sih santai aja, tapi emak si duo Perancis kok sepertinya keberatan dan merasa terganggu. Sampe kembalidi Rethymno Kai anteng dan asik main sama temen-temen barunya itu. Pak Nahkoda, gak mau berlayar ke Helsinki hari Minggu besok? Rasa-rasanya saya mau balik ke Finland naik kapal saja kalo begini, kalo perlu sekalian pulkam ke Indonesia naik kapal juga. Aman, tenang, lancar wes ewes ewes.

Kembali jalan kaki dari pelabuhan ke hotel. Sempet take away makan malam dari, mana lagi kalo bukan resto andalan, Pagliaccio. Pesen risotto pake kerang hijau.  Gak lama setelah makan gue sakit perut sampe blingsatan. Hadeeeeh, food poisoning lagikah ini??? Sukses gak tidur sampe pagi.

Kesayangan isi dan aiti yang baik sekali selama perjalanan Santorini ini

Advertisements

13 comments

  1. istrinyabayu · · Reply

    hey kamuuu… liburannya lama sekali.. aku dengki! 😀

    btw, Santorini cakep bener ya bok. Lo kenal Nita ga sih yg di SG? Foto2 Santorini nya keren abis. Gue bingung ngeliat foto2nya yg pas biru & putih matching ma baju, tnyt aslinya gini toh. Ckckck, bikin gue ngiler pengen ke Eropa

    1. Bentar lagi ini udah mau selesai ini liburannya. Maunya sih liburan terus gak pulang-pulang. Kalo ke Eropa, bagian manapun kabar2i yah, kali2 bisa ketemuan, suka banyak tiket murah dari Lufthansa soalnya.

      Gue pengen banget ke Amrik, Rif. Masih suka mimpi2 ke NY dan naik taksi kuningnya.

      Eh, gue gak kenal Nita tapi pengen banget liat foto2nya. Berhubung poto gue kagak ada yang bagus gini ya, pengen liat yang lbh propesional. Nita ada blognya? Atau fesbuk? Kali2 bisa gue intip foto Santorininya

      1. istrinyabayu · · Reply

        Weh, tdnya gue pikir Nita & Kalista kenal satu pulau :D. Coba liat di FB gue deh namanya Rinita

  2. motauaja · · Reply

    Hey foto keluarganya ko bagaikan foto di Danau Toba? Kalian bukan di yunani tapi di balige kali ya? ngaku… hahahahaha

    Santorini kereeenn bangettt… cuma kalo musimnya gak pas, bisa2 cuma lihat hujan dan kabut doang, jadi lu datang di waktu yg pas banget yah… Uhuhuuu…

    1. Errr, sebenernya itu danau di ciwidey, Bandung. Hahahahhaa.

      Pengennya di foto dengan latar belakang kapal pesiar di bawah laut sana, tapi ternyata malah ketutupan. Bener juga kata Mikko, kalo minta foto lain kali sama orang Asia, lebih bagus hasilnya. Semua orang Asia yang gue liat di Santorini bawa DSLR lengkap dengan tripodnya (ada orang Indonesia juga loh, tp gue gak berani nyapa)

      Pril, nanti ke Paris kudu musti melipir dikit ke Santorini, bener2 keindahannya hampir bikin nangis. Gue nyesel banget gak pake nginep di sana, klimaks keindahan Oia itu pas sunset, tp lagi summer gini sunsetnya jam 9 malem.

  3. Duh baguuuuus banget ya!! Jadi ngiler liatnya, mudah2an ntar malem gue ga kemimpi2 lagi nih hihihi…

    Kai di foto terakhir lucuuuu banget! BTW toddler + tangga = emak cape, toddler + pantai = emak cape juga ya ga sih?

    Wah ternyata hasil foto orang Asia biasanya bagus2 ya? Memang kita banci kamera sejati!

    1. Gak ada salahnya mimpi, Ty, mumpung gratis. Gue aja pengen, hihihihihihihih.

      Tambah satu lagi, Ty. Perosotan! Yang ini juga bikin cape. Kai masih harus ditemenin kalo main perosotan, dan seperti biasa nyuruh dia brenti harus pake adegan tangis-tangisan dulu. Ckckckckckckckck.

      Pokonya kalo mau minta difotoin orang lirik aja orang Asia, terutama yang sambil nenteng DSLR, cakeb deh hasilnya.

  4. gw ya Rik, klo ktemunya resto mahal mulu pasti sudah mengeluarkan ransum andalan. indomie noddle cup ato instant potato in a cup plus sosis sozzis so good (yg ga perlu dimasak lagi itu) ditaburi keju singles kraft. hihihihihi… Padang banget dah guee.

    tapi klo hrs export-import ke Kerava dulu jadinya ya mahal juga ya ransum andalannya.

    1. Penyesalan besar tuh gue ga bawa Indomie, padahal di toko asia sini ada loh, tapi gue takut bingung masaknya. Gak nyangka sih di hotel ada kompornya. Kalo tau kan sekalian bawa oatmeal buat sarapannya Kai ama Mikko, lumayan banget daripada tiap pagi harus keluar uang buat sarapan di hotel yang rasanya kurang memuaskan.

  5. Mau banget ke Santorini… Semoga bisa kesana *amiiiin*

    1. bagussssss bangeeeeeeet. Akupun pengen kesana lagi, pake nginep di Oia biar bisa liat sunset. Katanya dramatis sekali pemandangannya.

  6. hallo kak. Aku mau ke Santorini dan Athens Juli ini, kira2 ada orang indo yg stay disana atau lagi liburan juga? mau banget ketemu orang indo juga 🙂 terima kasih sebelumnya

    1. senangnyaaa mau ke santorini. sayangnya aku gak kenal siapa-siapa di sana (dan juga di athens)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: