Kreta – Hari ke-5

Memulai pagi hari ke-5 dengan sebuah misi mega penting: cari laundry! Secara baju bersih udah abis ya bow. Untunglah di dekat hotel ternyata ada laundry kiloan, 2 euro perkilo. Pagi dimasukkin sorenya udah selesai, bayar 10 euro untuk cucian satu kantong plastik besar.

Jalan terus sedikit sampe lagi deh ke pusat kota, tapi bagian lain yang belum pernah gue liat sebelumnya. Di luar city wall, jadi bukan daerah kota tua lagi. Pusat perbelanjaan juga di sini. Begitu ngeliat tulisan ZARA hati gue langsung berbunga-bunga, berasa nemu peradaban yang sebenarnya. Nemu toko Pull&Bear yang di Finlandia gak ada, sekalian deh gue ceki-ceki ombak disana. Seperti biasa sambil dicemberutin dua cowo, suami dan anak. Ampun daaaaahh, susah banget deh mau cuci mata barang sebentar aja kalo ama dua orang ini.

penasaran, itu dibacanya carrefour juga, gak ya?

Gak jauh dari situ ada restoran Asia yang menurut iklannya sih jual sushi, mie dan masakan khas restoran Cina, tapi standar di Hania sini deh, pagi-pagi gitu masih belon buka restonya. Harus nunggu jam 12.30 dulu kalo mau makan. Akhirnya jalan dulu ke food market di daerah kota tua.

gedung food market di kota Hania

Standar aja food marketnya, yang dijual juga gitu-gitu aja. Ada suvenir, buah-buahan, kue-kue dan roti, daging-dagingan, bumbu-bumbu masak ala yunani sama keju-kejuan. Tapi ada satu benda lucu yang gue temuin di sini:

huusssshhh, jangan lama-lama liatnya

Niatnya lagi nyari oleh-oleh buat mertua, eh, suami malah nanya “Apa kita beli yang ini aja?” Oh Mai Dije!

Sempet juga beli anggur di sini karena gue penasaran liat anggurnya kok gede-gede amat. Sebenernya mau tanya harga dulu tapi si bapak penjual langsung asik aja bungkus anggurnya buat kita. Pas bayar…wak waawww…mahal amat. 5 euro! Dan rasanya gak istimewa sama sekali, ada kecut-kecutnya sedikit. Biasa di Prisma beli anggur satu euroan udah puas.

Selesai liat-liat food market lanjut jalan lagi karena Kai tertidur di strollernya yang berarti kami gak boleh berhenti jalan. Singgah sebentar ke taman kota-nya Hania. Gak bagus sih kalo menurut gue, tapi di sana ada kandang hewan isinya kambing gunung, kambing dengan tanduk meliuk-liuk dan burung-burung merak yang dengan pedenya pamer ekor.

Balik lagi ke pusat kota ternyata belum jam 12. Si resto cina masih tutup aje. Bingung mau ngapain akhirnya impulsif ke stasiun bis dan beli tiket untuk keberangkatan tercepat. Pergilah kami ke Kissamos, kota kecil pinggir laut satu jam perjalanan dari Hania. Semacam Paleohora gitulah, tapi lebih besar.

Pastinya Kai bangun pas kami pindah naik bis dan seperti biasa rewelnya bukan main. Mana di bis umum gitu ternyata dilarang makan dan minum, mau kasih susu buat Kai biar anaknya diem, eh, malah dimarahin keneknya. Cafee deeeeh.

Kissamosnya sendiri biasa aja. Lautnya gak bagus karena gak ada pantainya. Kebanyakan kafe, resto dan toko-tokonya masih tutup karena memang bukanya cuma pas musim turis aja yang  baru akan dimulai minggu depan pas masuk bulan Juni.

Tapi akhirnya nemu juga chicken souvlaki yang enak banget di Kissamos sini. Dan sempet makan lava cake pake es krim karamel yang juga luar biasa enak di sebuah kafe.

chicken souvlaki yang enak banget

dan lava cake yang juga enak banget

Dan nemu juga satu dua pemandangan menarik di Kissamos, seperti misalnya gereja kecil yang cantik ini:

Sekitar jam 3 Kai udah mulai aktif tak menentu, gabungan antara bosan, cape tapi pengen main. Pertanda harus pulang buat kami. Kembalilah kami ke Hania naik bis jam 15.30. Sepuluh menit pertama penuh drama karena Kai ribut teriak-teriak sampe dipelototin keneknya. Untungnya sisa perjalanan dia tidur di pangkuan Mikko. Biarpun begitu gue dan Mikko sempet stress tingkat tinggi dan Mikko udah berniat gak mau lagi perjalanan jauh-jauh bawa Kai. Mending kita di hotel aja lah dan jalan sekitar-sekitar situ.

Aaaahh, gue jadi bete. Kenapa kok belakangan ini Kai ga bisa diajak kerja sama kalo lagi jalan-jalan. Di tempat umum hobi banget tantrum dan teriak-teriak sampe mengganggu orang lain. Gue yang sebenernya mau melancong kesana kemari jadi gak punya nyali kalo harus bawa anak yang rewel begitu, kan? Padahal di Hania sini banyak sekali yang ingin gue liat, tapi akhirnya cuma mendekam di hotel karena males bawa Kai naik bis.

Sempet kesel, sirik, iri sama suami sampe nangis-nangis. Situ mah enak, paling gak sempet liat Samaria, akyu kan ingin juga liat pemandangan spektakuler di Hania sini. Pengen banget sebenernya pergi ke semenanjung Gramvousa (yang sebenernya deket banget dari Kissamos, tapi gue baru tau setelah balik ke hotel) tapi apa nikmatnya kalo di jalan Kai malah bikin repot? Mau dolanan solo  karir juga…errrrr….gak bisaaaaaaa….gak ada nikmatnya buat gue. Heran, kok suami bisa sih? Aku jadi tambah dengki.

Buat menghibur diri akhirnya malam itu kami delivery chinese food ke kamar hotel. Dan ternyata…JUWEWENG….kagak enak buangeeeeeddd!! Parah deh tu rasanya. Pantes aja tiap lewat resto cina di sini sepinya kaya rumah hantu, apa rasanya pada ancur begini ya?

Malamnya hujan deras di Hania. Kai dan Mikko tidur sementara gue masih bersuntuk-suntuk sambil internetan.

Advertisements

6 comments

  1. motauaja · · Reply

    Huhuhuuu…. sini bayarin tiket gw kesitu biar Kai gue jagain heehehe… Emang aneh beb di Yunani ga pernah gw nemuin masakan cina yg enak, walopun penampilan dah ok rasanya tpp aneh. Kalo resto Korea-nya sih ttp maknyus, tapi rasanya cuma ada di Athens…

    1. Hari ini makan di resto asia lagi beb. Masih optimis ceritanya. Ampun dijeee….kagak enak lagi. Salah kaprah banget Tom Kha Gai-nya. Dan seperti biasa, resto2 asia di sini selalu sepi

  2. istrinyabayu · · Reply

    neng, sbg anak psikologi apa lo ga tertarik buat nyoba meng-hypno Kai?

    1. saya kan cuma lulusan, bukan praktisi, mana bisa hypno2an itu. Kalo praktek2 hypnoparenting sih udah dicoba, beberapa menunjukkan hasil tapi kalo utk urusan naik bis ini belon ada pencerahannya. Sutrisno banget deh.

      September nanti jadi pulkam kan? Naik pesawat sendirian sama Marra? Gue doain dari sini dehh *nakut2in* *tapi becanda kooooook*

      1. istrinyabayu · · Reply

        ah gue baca cerita lo pun jd parno. hihihi. Tdnya gue pikir kalo lo bisa hypno, mbok ya gue diajarin gituh. hihihi

  3. Kalo buat gue sih naik pesawat lbh mending, Fi. Plg ga anak bisa dibawa jalan atau main2 di lantai. Kalo di bis kan harus duduk terus, satu jam serasa sewindu kalo sama Kai

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: