Kreta – Hari ke-3

Hari ini judulnya cape dan stress.

Certanya hari ini kita ikut tour ke pantai Efalonisi dan terus lanjut ke kota nelayan Paleohora yang letaknya lumayan jauh dari pusat kota Hania.

Sedikit tentang Hania, ternyata Hania ini nama kota sekaligus juga nama prefektur di Kreta sini. Jadi hotel gue ini letaknya di kota yang namanya Hania, di prefektur Hania. (Atau sepertinya begitu sih…gue kok agak-agak bingung juga ini) Yang jelas prefektur Hania ini besar dan mencakup berbagai macam kota. Pusat-pusat wisatanya pun tersebar di berbagai penjuru.

Merujuk ke Lonely Planet, keistimewaan prefektur ini ada di keindahan alamnya. Pantai-pantai berpasir putih, pegunungan, ngarai, padang rumput dan ladang olive. Ceritanya wisata alam banget lah ya.

Tapi lokasi-lokasi keindahan itu agak sulit dicapai. Gak bisa kalo cuma ngandelin transport umum. Harus pake mobil atau ikut tour, dan seringnya disambung lagi jalan kaki berkilo-kilo meter. Nge-pantai, trekking, hiking dan walking adalah kegiatan-kegiatan “wajib” yang harus dilakukan selama di Hania sini.

Secara ya boowww, gue bisa modar kalo diajak hiking, jadinya kita ke pantai ajalah. Itupun gue gak mau pake susah. Cari tour yang dijemput di hotel aja biar cepet. Udahlah hamil, bawa anak pula, gak usah dibikin tambah ribet lagi, pinta gue ke suami.

Jadilah kami ikut tour dari finnmatkat. Isinya ya orang finlandia semua dan tour guidenya juga pake bahasa Finlandia. Meneketehe deh jadinya doi ngomong apa.

Ternyata gue jadi orang pertama yang dijemput pagi ini. Enak, kata Mikko, bisa pilih-pilih kursi. Tapi abis itu ada kali kita brenti ke sepuluh hotel lainnya ngambil jemputan. Aiiiiiih, kapan sampenya ini. Gue mulai spanneng takut Kai rewel. Anak gue itu ga tahan banget disuruh duduk kelamaan.

Setelah penumpang terakhir dijemput Kai mulai ngantuk dan akhirnya tertidur. Ehhh,  baru juga jalan 15 menit tau-tau bisnya brenti di sebuah kafe. Sarapan dulu katanya. Halaaah, anak gue bangun deh. Abis itu jalan lagi 10 menit. Dan brenti lagi!!!! Arrrggghhh. Setressssssss gue.

Kali ini stop di sebuah warung kecil pinggir jalan. Belanja bekal katanya. Di pantai nanti ga ada toko, jadi sebaiknya siapkan makanan dan minuman dari sekarang. Kenapa ga bilang dari kemaren sih, kan biar gue bisa siapin sendiri di hotel. Orang Indonesia kalo ke pantai bawa nasi kapau, pisang ama roti doang mah gak kena di perut gue.

Sepanjang perjalanan pemandangannya bener-bener indah. Melewati pegunungan dan ngarai yang luar biasa hijau. Banyak liat kambing gunung dan gue kagum banget liat mereka bisa lari-lari di pinggir tebing gitu. Sempet juga lewat sebuah gua, dan tebak nama gua-nya apa? Aya Sofia!!!! Duuh, jadi inget Lumi Sofia.

Pengen ngambil foto pegunungan hijau di luar jendela bis, tapi dapetnya cuma begini doang. Emang ga bisa moto siihh

Sayang di sayang, selama perjalanan  gue mabok darat dan Kai pun rewelnya bukan main, kerjanya teriak-teriak dan naik turun kursi. Gue yakin banget penumpang lainnya terganggu. Gong-nya adalah: Kai muntah waktu gue berusaha nenangin dia. Langsung sekujur badan gue pun ikut basah kena muntahannya. Ampun Gustiiiiii. Cobaan banget ini.

Sekitar jam 11 sampailah kami di Efalonisi. Pantainya baguuuuuuus. Beda sama pantai Noa Hera di belakang hotel gue, Efalonisi ini lebih besar, pantainya lebih landai, pasirnya putih dan airnya kebiru-biruan. Tapi sayang ga ketangkep sama kamera gue, emang gue ga bisa motret sih (bisanya di potret….hwihwihwihwii)

Kai seneng banget disini. Lari-larian di pasir sambil main bola sama isi. Sementara gue berusaha menikmati pantai sambil perut keroncongan.

kesenengan sampe guling-guling

pantai efalonisi

Sayangnya sekitar jam 1 mulai gerimis. Kegiatan mantainya jadi gak menarik lagi. Akhirnya gue dan Mikko memutuskan untuk menunggu di bis aja. Seperti biasa…Kai ga betah nunggu di bis jadi harus diajak keluar terus. Sutrisno gue ngadepin Kai hari itu. Untung aja akhirnya dia tertidur di gendongan Mikko dan terus pules selama perjalanan ke Paleohora.

Paleohora sendiri menurut gue kurang menarik. Gak ada yang spektakuler di sini. Kota kecil pinggir pantai dengan jalan-jalan sempitnya seperti banyak kota lain di Eropa.

Sekali lagi Kai ngamuk-ngamuk di sini karena terlalu lapar. Teriak “mamam mamam mamam” sambil guling-guling di lantai restoran waktu kami menunggu makanan disajikan. Begitu makanannya dateng masih lanjut aja doi marah-marah karena makanannya panas. Sukses deh di lempar-lempar ayam gorengnya. Ampun daaah.

Gak lama-lama di Paleohara kami kembali ke bis dengan hati gundah gulana. Udah punya feeling perjalanan pulang bakalan penuh drama. Bener aja kan….Kai rewel lagi di bis. Dan muntah lagi!

Gue asli udah capek banget ditambah kembali mabok darat karena  perjalanan yang berlika-liku turun naik gunung. Waktu akhirnya sampe di hotel rasanya pengen nangis dan ngamuk-ngamuk juga kaya Kai. Sempet berantem pula sama Mikko masalah siapa yang harus mencuci baju-baju yang kena muntahan  Kai tadi. Untungnya suami ngalah dan bersedia mencuci sementara gue nidurin Kai.

Setelah Kai tidur baru deh gue stress gue berkurang. Emang kalo anak tidur dunia rasanya “beres” kembali. Liat dia tidur hilang juga marah gue, langsung pengennya sayang-sayangan lagi sama Kai.

Bener-bener hari yang berat buat kami sekeluarga. Jadi pelajaran kalo ternyata memang belum saatnya jalan-jalan seharian kalo masih punya anak kecil begini. Anaknya gampang capek dan akhirnya ortunya pun jadi ikutan capek juga. Untungnya masih ada sisa 10 hari di Kreta, mudah-mudahan akan lebih baik.

Catatan buat gue:

1. Pelajaran banget kalo pergi sama anak kecil harus bawa baju ganti buat sekeluarga. Pengalaman kena muntah, ketumpahan susu, atau dipipisin, gaswat banget kalo guenya kelupaan bawa ganti.

2. Sedia snack super banyak buat di perjalanan. Kalo anaknya rewel tinggal sumpel aja mulutnya pake makanan.

3. Gak lagi-lagi pergi dengan perut kosong. Bikin mabok selama perjalanan.

4. Sepertinya lupakan dulu perjalanan sambil naik kapal berjam-jam. Takut mabok laut. Belon lagi kalo ditambah anak rewel. Niat day trip ke Santorini pun dibatalkan.

5. Untung banget kami pulang ke hotel yang kamarnya dibersihin tiap hari. Coba kalo pulangnya ke rumah sendiri  yang selalu kaya kandang ayam, pasti tambah stress. Bener kata Dite, sebelum pergi beres-beres dulu biar nanti abis capek bepergian kepala gak mumet liat rumah berantakan.

6. Pengen punya bath tub. Kalo lagi stress gitu pengen banget rasanya berendem di air panas, bener-bener stress-relieving banget. Beli ember super gede kali ya buat di rumah.

7. Lebih enak lagi kalo punya baby sitter. Kalo anak rewel bisa dititipin dulu ke BS-nya sementara gue ambil nafas.

8. Lebih enak lagi punya paket combo baby sitter, ART, supir dan mobil pribadinya. Mimpi kali yeeeeeeeeee

Advertisements

5 comments

  1. motauaja · · Reply

    bwahahahaha… rileks beb, yang ga bawa anak liburan, cuma beduaan gandengan tangan sambil berlari2 kecil riang gembira, at the end of the day pun bakal ngerasa kecapean. Apalagi kalo banyak kesasarnya dan jadi cape nyari2 jalan. Dan kalo dah kecapean pun bisa berantem ngaco2an juga, hahaha…

    eh mengenai tour2 di Yunani, gue kadang kesel kalo “dipaksa” turun makan di cafe yang muahaaall banget, trus di toko souvenir yang ketauan banget bayar guide-nya buat setop di tempat dia. Bikin illfil banget deh. Bahkan pernah juga ke pabrik pistachio yang mana pabriknya lagi ga produksi, kita cuma disuruh beli kacang doang di plastik. Males deh. Untung dikasi kopi gratis, hihihihihihi

    1. Mhwauahahahaha, baruuuuu aja kemaren gue sirik berat liat pasangan yang berdua-duan jalan sambil peluk-pelukan sementara gue jalan sambil dorong anak yang lagi nangis meraung-raung.

      Tapi tour you orang lebih parah ya beb. Ke pabrik pistachio yang lagi TUTUP dan dipaksa beli kacang. BWAHAHAHAHAHAHA. Ini juara bangeeeeettt!!! Bener-bener jebakan betmen.

      Gue yakin banget kafe-kafe mahal tempat pemberhentian bis itu pasti kagak pernah ada yang beli selain tamu-tamu yang terjebak di tour macam kita ini.

  2. motauaja · · Reply

    Mbher… makanya buat balas dendem gue minum kopi dua gelas, hihihihihihi

  3. Duh Rik, gue koq mual ya bayangin lo lagi hamil trus bawa-bawa bocah rempong gak bisa diem (kayak anak gue) untuk liburan yang mana ternyata isinya banyak jalan darat? Hihihi.. Maapkan saya yang pemalas. Tapi gue salut bener sama staminalo. Thumbs up!

    1. Hahahaha, stamina dari HongKong, itu gue udah modar itu nanganin Kai. Sebenernya udah terbiasa bawa Kai jalan dari dia kecil banget, tp sekarang gue menyadari, makin besar malah makin susah, anaknya makin gak bisa diem.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: