tantangan multibahasa #1

Sekedar catatan kecil tentang proses belajar bahasa Kai (dan tentunya nanti adiknya Kai). Walaupun udah meng-aminin dengan khusyuk teori-teori OPOL yang diajarkan di kelas parenting, ternyata banyak juga benturan-benturan yang gue temui. Kesannya kecil dan sepele, tapi sebenernya kalo dibiarkan bisa fatal akibatnya.

Masalah gue apalagi kalo bukan tentang kon-sis-ten-si. Ngomong tentang konsistensi memang gampang, tapi pada kenyataannya susah diterapkan.

Di usianya yang 16 bulan ini Kai baru bisa bilang babai (bye-bye) dengan jelas. Kalo kata bokap-nyokap gue sih Kai termasuk lama bicara karena terpapar dengan banyak sekali bahasa. Tapi kalo menurut kelas parenting yang gue ikuti pendapat demikian itu cuma mitos aja. Banyak anak-anak multibahasa  yang mulai bicara di usia sangat dini. Pada akhirnya kita kembali lagi ke pendapat kalo semua bayi itu berbeda, kesiapan berbicaranya berbeda-beda pula.

Eniwei, di usia 11 bulanan Kai bisa ngomong “heippa” (da-dah) dengan jelas. Tapi tau-tau usia 13 bulan berubah jadi bye-bye. Gue gak inget dia niru darimana, yang jelas bukan dari gue atau Mikko karena gue konsisten pake “dadah” dan Mikko konsisten pake “heippa”.

Waktu gue di Indonesia semua orang seneng sekali mendengar Kai bisa ngomong “bye-bye” sambil melambai-lambaikan tangannya, langsung deeehhh…satu rumah ikut be-babai-ria. Bukannya ngajarin Kai bahasa yang bener malah mereka yang ikutin bahasa Kai. Gue sampe kewalahan mau kembali “men-dadah-kan” Kai.

Berikutnya tau-tau Kai ngomong “banaaa” sambil nunjuk-nunjuk pisang. Gue bilang ke nyokap, kayanya dia niru isi-nya, pisang itu “banani” dalam bahasa Finlandia. Kembali terulang…satu rumah ikut bahasanya Kai. Di rumah ortu pisangpun berubah sebutan jadi “banani” Ckckckckckckck.

Selanjutnya Kai joget-joget sambil teriak “Gagaaaaaa. Gagaaaaaa”. Apa sih itu? Eeehhh, ternyata ada anjing. Rupanya dia mau bilang “Guguukk”, tapi berhubung belum bisa ngomong “u” yang keluar jadi “Gaga”. Hati gue langsung berbunga-bunga liatnya. Anakku belajar satu kata lagi. Maksud hati sih mau ngasih tau Kai kalo yang berekor itu namanya anjing, tapi apa daya….gue selalu terharu denger Kai ngomong Gaga, malah pake tepuk tangan segala. Kembali ke Finlandia hal ini di protes sama Mikko. “Kenapa gak bilang anjing aja?” tanya Mikko. Menurut Mikko babytalk harus dihindari supaya anak berbicara dengan benar. Saya setuju suamiiiiiiiiii, tapi hatiku lemaaaaaaah.

Sama aja kaya “kereta”. Setiap liat kereta Kai pasti nunjuk-nunjuk sambil bilang “naaaaaaa” (juna, dibacanya yuna, bahasa filandia tentunya). Pertama kali dengernya gue girang setengah mati. Langsung ikut heboh “Junaaaaaa…junaaaaaaa……junaaaaaa….iya, itu juna lewat”. Liaaat, ini jelas menyalahi prinsip-prinsip OPOL yang gue beberkan sebelumnya. Sudahlah tidak konsisten, campur-campur bahasa pula. Tapi tiap kereta lewat dan Kai loncat-loncat sambil bilang “naaaaaaaa” gue gak tega ngebenerinnya jadi “kereta”. Susahkan harus ngomong kereta, emang gampangan ngomong juna sih.

Nah, belum sampe ke tahap penolakan bahasa gue udah gak konsisten begini, gak heran kalo ternyata banyak yang gak berhasil pake metode OPOL, emang harus banyak-banyak sabar dan tegar hati rupanya. Dulu gue pernah kenal seorang mbak yang menikah dengan orang Jerman, anak-anaknya semua fasih berbasa Jerman dan cuma pasif berbahasa Indonesia. Gue tanya ke si-mbak kenapa gak konsisten pake bahasa Indonesia ke anaknya? “Capeeeek Rikaaaaaaa….dikit-dikit harus diulang. Belon lagi kalo anaknya ngambek gak  mau ngomong Indo, gak ditanggepin makin marah, yang tadinya harus masak malah jadi ngurusin anak marah. Lebih cepet kalo kita turutin ajalah si anak maunya apa”. Sister…I know how you feel now!!!!!

Mudah-mudahan berikutnya gue bisa lebih konsisten ya. Gue bener-bener ingin Kai bisa lancar berbicara dalam bahasa Indonesia maupun Finlandia.

O iya, satu catatan penting lainnya, seperti yang pernah ditanyakan suami: “Kenapa orang Indonesia kalo ngeliat bule pasti diajak ngomong Inggris? Eropa itu ada banyak bahasa, gak cuma Inggris aja. Dan pastinya gak semua bule bisa bahas Inggris”. Nah, kejadian tuh sama Kai. Selama di Jakarta banyak yang menduga kalo Kai setengah bule, langsung deh anak gue itu diajak ber-enggres ria “Haaaaiiiiii…what’s your name?”  “Hi, baby. You want ice cream?”

Mas, mbak, tante, om,…anak saya gak ngomong enggres. Gak liat saya ibunya tampang Indo asli? Ngomong Indonesia aja napaaaaaaahhh??????

15 comments

  1. istrinyabayu · · Reply

    akyu pun binun. Takut kalo kita full bhs indonesia, pas masuk sekolah nanti dia bengong dan ga bs komunikasi sama temennya gmn?

  2. Kalo menurut training parenting yg gue ikuti itu sih tetep aja berbahasa Indonesia di rumah, karena kan begitu Marra sekolah exposurenya thdp bahasa Inggris akan jauh lebih besar, pasti dia akan catch-up dengan cepat. Apalagi kl masuk daycare/playgroup dimana si anak masih usia piyik-piyik gitu, bakal cepet banget itu proses belajar bahasanya. Baru beberapa minggu tau-tau udah gape Inggris aja. Bahasa Indonesia yang minor harus digalakkan di rumah biar gak terlupakan.

    Atau kalo mau ya ber-OPOL. Lo full Indonesia, Bayu full English, or kebalikannya.

    1. istrinyabayu · · Reply

      niatnya sih gt, gue full indo. bayu full english. Apa daya ga konsisten, serba campur2. hiks

      1. itu dia rifiiiiiii…konsistensi itu ternyata sulit diterapkan. Untungnya gue kagak bisa bahasa Finlandia yeee….kagak usah belajar aja apa yaaa???

  3. istrinyabayu · · Reply

    ga usah. ribettt *kompor*

  4. Yak baru aja gue puji di post sebelumnya, di sini dia udah ngaku dosa😀

    Uh ternyata susah ya… Gue tadinya ga kebayang (baru kebayang setelah lo cerita).

    BTW tentang kesiapan berbicara, gue setuju banget tuh tiap bayi beda2. Nara (21 bulan) juga baru2 aja kok mulai “bunyi” padahal kan gue sama suami ya ngomong bahasa Indonesia. Sebelumnya yang bisa dia sebut cuma “aayyyaaahhh” dengan mesranya. Emaknya? Blom bisa aja gitu sampe sekarang.

    Tentang kenapa orang2 otomatis ngajak ngomong bahasa Inggris, menurut gue sih gara2 kita (baca: sebagian besar orang) baru bisa bahasa itu🙂 Lebih susah lah nyari orang di jalanan/mall yang bisa bahasa Jerman ato Belanda, misalnya. Lagian meneketehe dia orang Jerman ato Belanda ato Swiss, walopun bahasa mereka berbeda tapi penampakannya tetap serupa di mata gue hihihi… Langsung hajar bleh tegor pake bahasa Inggris!

    1. Bener, Ti. Mau mono atau multibahasa kalo blon siap mah yah mingkem aja bayinya. Gue sebenernya pengen nyante, tp kalo ditanya2 mulu kok anaknya blon ngomong juga, kan eike jadi spanneng.

      Kalo ttg bule, suami gue jelas keki abis. Udah cafe-cafe belajar bahasa Indonesia kok masih diajak ngomong enggres juga. Kan susah kalo mau pamer. Hwahahahhaa

  5. tisyonk · · Reply

    Bu2..saya juga lagi ngedrill anak biar bisa ngomong bahasa emak bapaknya niy, secara bentar lagi mo gw masukin playgroup biar bisa maen2 bareng nonik2 idung mancung. Tapi tetep ya bu…eike takut ntr dia ngomongin gw bareng temen2 sekolahnya & gw kagak ngerti *khayalan alay

    1. Kalo liat temen2 di sini (pasangan indo, dan kebanyakan mereka gak bisa bahasa sini), anak2nya oke tuh, belajar bahasa sini di sekolah, di rumah tetep lancar jaya bahasa Indo. Paling awalnya pas baru masuk sekolah diem dan malu2 karena blom bisa ngomong, tp sebentar aja langsung cas cis cus.

      Setelah anak2 sekolah biasanya ibu2nya kan pada bebas merdeka tuh, langsung deh ambil kursus intensif biar paling gak ngerti disekolah anak2 belajar apa aja.

  6. dari sejak nemuin blog ini *lagi* gw penasaran deh pengen tanya, kai itu diajarin bahasa indo ya?
    eh udah nemu jawabannya disini😀. nunggu di MP ga eksis2 ga taunya dah punya rumah baru ya rik?

    1. Hihihihihi, pas tahun baru pindah ke “rumah” baru juga nih. Abisnya MP pernah susah dibuka waktu itu. Enakan di WP ternyata loh, upload fotonya lebih gampang. Pagenya juga kebuka lebih cepet.

  7. Rikaa ai salut sama yey, meskipun kau tinggal nun jauh disana, kau masih melestarikan bahasa endonesyah dan mengajarkannya pada Kai..

    sekarang di jakarta, anak2 kecil mostly speak english padahal anak2 endonesyah semua ( kalo liat ortunya ya ). Jadi sedih, bahasa bangsa dilupakan dan mereka sptnya lebih bangga berbahasa enggris..Ortunya itu apa enggak inget sama sumpah pemuda ya * cah elahhh.. sok patriotis banget gua

    1. Setelah ngerasain tinggal di Jerman dan Finlandia gue ngerasa kalo Bahasa Inggris bukanlah segalanya. Banyak juga orang Jerman sama Finlandia yang gak bisa bahasa Inggris, dan mereka gak malu tuh. Yang malu itu kalo tinggal di Jerman tapi gak bisa bahasanya, apalagi kalo orang jerman gak bisa bahasa jerman..wuiidiiiiiihhh…aneh banget pasti itu.

      Jadi ya gue terapkan aja, anak gue kan anak Indonesia, masa ga bisa bahasa Indonesia sih?

  8. Ohoy, gue kembali mampir ke postingan ini untuk mencari pencerahan.

    Di umur 17 bulan, marra baru bisa mama, papa, apu (lampu). Walo ngerti simple command kaya: tutup pintu, ambil bola. Sisanya dia bakal bilang mamamamamamama kalo minta sesuatu.

    Huaaaaaaa, haruskah haruskah haruskah (diulang2 kaya nia daniaty) gue masukin dia ke speech therapy? Katanya 18 bulan udah kudu bs 10 kata.

    1. Seingat gue umur 16 bulan kosa kata Kai masih dikiiiiiiit banget mungkin cuma 4-5 kata, tapi waktu itu gue ngambil patokannya umur 2 tahun kalo masih sedikit juga baru boleh khawatir. Gak tau juga teori darimana ini, apakah karangan gue sendiri? Pas umur Kai 16 bulanan itu juga gue ke Kreta dan selama liburan itu gue perhatiin Kai mulai ngomong, awalnya sedikit-sedikit trus lama-lama nambah banyak dan tambah cepet akuisisinya.

      gue gak tau sih kapan tepatnya kita harus mulai khawatir, tapi kayanya gak ada salahnya nanya ya, kan nanti umur 18 bulan harus doctor visit, lo tanya aja pendapat dokternya di situ. Waktu visit 18 bulan itu pun gue ngerasanya Kai bicaranya masih sedikit sekali, tp trus kata bidan dan dokternya gak papa, umur segitu lbh penting dia ngerti apa yg kita omongin.

      Kalo soal metode…gue baru pake metode ngulang-ngulang kata (or translating dari Fin ke Ind) sekarang2 ini aja pas Kai udah mulai suka imitasi perkataan gue dan Mikko. DUlu2 anaknya gak mau kalo disuruh niruin omongan gue. Kayanya dia lbh tipe yg observant gitu kali ye, diperhatiin apa yagn gue omongin nanti kalo udah bisa baru keluar suaranya.

      Sampe sekarang sih, kalo dibandingin sama anak-anak lain yang gue temui, kosa kata dan tata bahasa Kai masih kalah jauh tapi lagi2 bu bidan bilang kalo sample gue kekecilan, menurut doi Kai baik2 aja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: