baby friendly people

Tau dong ya jalan sambil dorong kereta bayi itu banyak tantangannya. Biarpun berbagai macam stroller meng-klaim produknya sangat easy-maneuver, ringan seperti bulu ayam, dream to push dan sebagai-bagainya, teteeeeeppp…pasti ada aja repot-repotnya.

Misalnya aja nih, mau strollernya secanggih apa juga, tetep aja butuh akrobat sedikit setiap kali harus buku tutup pintu. Syukur-syukur kalo pintunya otomatis kebuka atau bisa dioperasikan dengan menekan tombol tertentu, tapi kalo nasib ketemu pintu manual ayolah kita mainkan kaki dan tangan supaya bisa menahan pintu sambil tangan satunya lagi mendorong stroller. Kalo ada yang bantuin, alhamdulillaaaaaah, gue bersyukur banget. Tapi pada kenyataannya gak semua orang sukarela membuang waktunya barang 5 detik untuk membukakan pintu bagi si ibu pendorong kereta bayi.

Dari pengamatan gue selama setahun lebih sedikit bersama Kai berikut list orang-orang yang sangat baby friendly sampai yang tidak baby friendly.

1. Nenek-nenek

Aduuhh, beneran banget ini. Biarpun si neneknya kadang terlihat ringkih dan sendirinya butuh pertolongan tapi hampir semua nenek yang gue temui siap sedia membukakan pintu buat gue yang mendorong Kai di gerobaknya.

Gak itu a ja. Para nenek ini juga sangat ramah sama bayi-bayi. Kalo ngeliat bayi langsung ber “ooohh – aaahh” dan sibuk baby talk sama anaknya. Kalo Kai nangis-nangis di kereta mereka gak keliatan terganggu malah sebaliknya empati sama gue. Seringnya mereka langsung dateng dan sibuk men “cup-cup-cup” Kai.

2. Kakek-kakek

Ini juga kaum penggemar bayi. Sering banget deh Kai disamperin kakek-kakek dan diajak ngobrol. Dan kakek-kakek ini pun paling sigap membukakan pintu, atau bantuin gue gotong keretanya Kai naik ke kereta (kalo lagi sial dapet kereta yang bertangga).

3. Sesama ibu pembawa bayi (dan ibu-ibu lainnya in general)

Pernah gue gotong keretanya Kai naik kereta dan orang pertama yg nyamperin mau nolong gue ternyata ibu-ibu yg juga lagi bawa stroller. Bukannya mikirin gimana dia bisa gotong keretanya, si ibu ini malah sibuk nolongin gue duluan. Pada umumnya sesama pendorong stroller ini toleransinya sangat tinggi. Gak ada istilah rebutan naik lift, semua tertib ngantri malah kadang saling mempersilahkan. Ibarat pepatah “sesama stroller dilarang saling mendahului” (angkot kaliiiiiiii).

Selain itu ibu-ibu dan bayinya selalu senang bertemu ibu lain dan bayi-bayinya. Kalo lagi sebelahan sama stroller lain, umum banget terdengar si ibu ngomong “liat itu,nak ada teman di sebelahmu. Haloo”. Ramah banget ya? Kaya sodaraan aja.

Tapi memang hampir semua ibu-ibu itu sangat baby friendly. Waktu gue hamil siapa  yang ngasih tempat duduk kalo keretanya penuh? Ya ibu-ibu juga. Yang cowo mah kalah sigap sama para ibu ini. Pernah gue naik kereta sambil gendong Kai di manduca-nya, lagi-lagi gue dicolek sama seorang ibu ditawarin tempat duduk.

4. Pria dewasa pada umumnya

Kalo untuk urusan yang berat-berat seperti ngangkut stroller pra pria hampir selalu jadi andalan.  Tanpa gue minta tolong biasanya ada aja satu dua bapak-bapak yang langsung ulur tangan untuk membantu. Pernah strollernya Kai macet di jalan yang timbunan saljunya tebel banget, tau-tau ada mobil berhenti di dekat gue dan pengemudinya rela turun gotong gerobaknya Kai ngelewatin salju.

5. Anak-anak

Asli gue kagum banget kalo ada anak-anak kecil yang lari-lari bantuin gue buka pintu. Aduh, nak. Baik sekali sih kamu. Didikan orang tuanya pasti bagus sekali.

Selain itu, walopun gak semua, tapi pada umumnya anak-anak seneng liat bayi. Apalagi anak perempuan. Kai pun jadi seneng karena ada yang ajak main.

6. Gadis modis

Halaaah. Gak tau deh ya. Kok menurut pengamatan gue mereka yang modis-modis itu seringnya kurang baby friendly. Bukannya galak, bukannya jahat, tapi sepertinya mereka gak tertarik aja liat bayi dan ga ada niatan mau nolongin juga. Kalo gue lagi dalam situasi butuh pertolongan, gadis-gadis modis ini gak pernah tergerak hatinya untuk sukarela bantuin gue, harus pake gue minta dulu baru deh doi bergerak. Kadang-kadang pake liat kanan kiri dulu berharap ada orang lain yang bantuin gue.

7. Anak muda (abg- remaja – dewasa muda)

Nah, harusnya nih mereka ini ada di urutan ke seratus. Atau seribu. Atau sejuta sekalian. Bener-bener deh kaum ini yang paling buta hati dan matanya dalam soal bantu membantu.  Sering banget di kereta mereka duduk di bagian khusus stroller dan gak ada niatan untuk pindah walopun gue udah berdiri di depan mereka, lengkap dengan strollernya Kai. Kalo sama Mikko sih pasti diusir tuh, tapi kan akika gak bisa bahasa sini, belon lagi suka mengidap inferiority complex, jadilah gue cuma diem aja sambil gondok.

Sering juga gue lagi repot-repot buka pintu eeeeeehhh…tau-tau mereka nyelonong masuk. Lo kira gue bukain pintu buat lo? Sapa elo? Ratu Inggris????

Pernah lagi pengalaman gue masuk lift (tentunya masiiih, sambil dorong stroller) trus enak aja tuh abg-abg itu berdiri di tengah-tengah. Kagak mau minggir bleh! Akhirnya gue lah yang sibuk melipir-lipir di dinding lift. Dikira gampang apa melipir pake stroller?

Pernah juga di ruang ganti kolam renang gue disraduk-sruduk sama segerombolan cewe abegeh yang baru selesai renang. Perasaan itu tempat umum deh tapi ga ada satupun yang mau ngasih gue space barang sedikiiiiit aja buat gantiin bajunya Kai. Yang ada mereka malah sibuk dandan sendiri dan gue malah terusir-usir karena mereka bener-bener gak mau ngasih tempat buat gue. Emang situ yang punya kolem apa?

Walopun pastinya gak semua remaja separah itu. Ada juga satu dua yang baik dan ramah sama gue dan Kai. Siap sedia membantu walopun gak gue minta. Tapi yang begini ini jarang sekali gue temuin.

Mikko pernah ngomong ke gue “Are you becoming one of those old persons who will have a grudge about the younger generation?” Kayanya iya deeeehhh…asli gue pengen ngomong “Dasar anak  jaman sekarang”

Tapiiiiii….jadi inget diri sendiri sebenernya. Jaman muda dulu gue emang lagi sibuk-sibuknya mikirin diri sendiri. Dan masa-masa belum punya anak gue juga ignorant sekali sama ibu-ibu dan bayinya. Baru sekarang gue ngerasa kalo punya bayi tuh gak gampang, sering banget kita bergantung pada pertolongan orang lain. Mudah-mudahan gue bisa ngajarin anak-anak gue untuk bisa menunjukkan empati terhadap semua orang dan rajin membantu sesama manusia, tua-muda, laki-perempuan dengan bayi atau tanpa bayi.

Advertisements

9 comments

  1. motauaja · · Reply

    hahaha… rik, paragraf terakhir ndaleemmm sekali… jangankan bayi, gw aja pernah lo biarin kehausan krn lo ngabisin gelas aqua terakhir kita…. ups, ko bawa2 luka lama ya? hihi… tapi abis itu lo mnasihati gue lo bilang, “gw bukannya ga peduli pril, tapi untuk gw bisa berbagi ama orang lain, lo kudu asertif karena kadang gw ga nyadar”…. nah mungkin itu bisa diterapkan pada anak2 muda ignorant di dunia ini…. hihihihihihi

    1. hwahahahahhahaha…segitunya masih diinget sampe sekarang. Kalo jaman gue suka makan kartika sari atau danish oleh2 enco dr bandung tanpa nawar2in masih diinget juga gak?

      Yah, namanya juga anak mudah pril, masih self-absorbed beibeh (emang sekrang udah gak lagi??)

  2. motauaja · · Reply

    btw balik lagi dong ke multiply, di wordpress gw ga tau kapan lo ada posting baru ato kapan lo bales komen2 kita…

    1. masukan ini akan saya pertimbangkan. Tp kalo post foto penampakannya lebih bagus di sini beb, bisa dikasih caption lagi

  3. Hihihihi, Mba Rika pengamat banget yah..
    Someday juga mau perhatiin ah, pas nanti hamil dan punya anak, kalau di Indo ada gak sikap kaya di sana, hehe

    Salam,
    Ririsuchan

    1. hahahahaha….
      dulu pas belum punya anak sih gak ngamatin yang begini2an. Pas punya anak mau gak mau jadi keliatan

  4. Mba Rikaaa salam keal yaa.. senang deh baca postingannya

    dan iya, aku baca sejak postingan pertama *duduk manis*

    1. wuidiiiii…beneran dibaca semua nih kayanya ya? *sodorin pop corn*

      1. waaaaks ketauan!! (langsung tengok kanan kiri, kayak berasa kepergok)..iya baru sampai bulan juli 2011..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: